03/03/2017

Surat Qaisy buat Teman Lelakinya, Zayd

Zayd,

Aku tidak pernah melihat pagi yang se-mendung pagi ini. 
Angin bertiup lembut sejak dinihari,
mengisi bolongan kosong antara bulan dan pohon-pohon malam. 
Seakan-akan bunyi rintik hujan yang belum tiba. 
Becak, seperti loceng sebuah bas dan
bau speaker dari surau di selekohan. 
Daun jatuh bagai layar sekeping kapal teduh. 
Bau laut dan hujan turun perlahan-lahan…

Tapi ada kemarau dalam hatiku!

Tahukah kau perkara yang paling sunyi ketika
musim kemarau adalah sekaki payung yang dilupakan?


Zayd,

Aku telah berkenalan dengannya di sudut sebuah perpustakaan.  Dia adalah wanita mulia.  Akan abadi sebuah petang yang kusimpan dalam ingatan, ketika dia melintas dan membahagi senyum ke dalam tiap jiwa yang sempat memasang mata menjadi sebuah taswir. Tidak ada satu rijal yang akan bisa menemukan definisi senyum itu dalam apa-apa kamus.  Tak akan dapat kucetak bunyi tapak kakinya dalam apa-apa bahasa.  Dia seperti rahmat yang mempunyai mata dan telinga, kerudung dan hidung.  Dia adalah kepala sebuah erti, dia adalah definisi yang memiliki perkataannya sendiri.

Tapi di corazón, waktu berdetak seperti Aran –  disana Kami sempat mencipta puluhan kenangan menjadi sebuah kerusi, sambil tertegun bersandar menunggu masa menjadi dewasa. 

Mungkinkah hari ini adalah hari yang kutakuti, Zayd? Ketika jejaran masa berkeputusan menjadi tua sebelum sempat dewasa – lalu memisahkan sepasang jiwa menjadi dua manusia yang serba biasa.


30/09/2016

ن.ا

1) Kelmarin kita bertemu dalam mimpi
Kau memelukku erat; luka-lukaku tak lagi mengalir
Tembok yang menjadi perantaraan persahabatan roboh
berdiri menjadi tugu cinta abadi
Kita tak lagi malu berbahasa hati;
Aku ada untukmu, kau juga begitu

2) Hari-hari yang berlalu aku membacakan bahasa hatiku
Kau menjadi tukang menyulam kenangan rindu
Katamu, ini adalah hadiah untuk dikenang pada hari-hari tua
Semoga kita tak akan berderaian di bawah langit menua
Kau berkata

3) Hari ini, pagiku tak lagi menerima kucupan darimu
Aku ingin membelaimu sekali lagi sayang
Buat kali terakhir, aku ingin sekali merasa sentuhanmu
mendengar kata-katamu, tenggelam dalam ketawamu
Atau berpimpinan  di bawah lampu-lampu pasar
seperti hari-hari yang kita pernah tempuh.

27/09/2016

Surat Buat Perempuan Yang Pernah Memiliki Hatiku

Kehadapan Kekasihku, yang hanya menganggapku sekadar teman paling biasa;
Kita pernah saling melengkapi; Aku milikmu, kau milikku, aku mengasihimu, kau merinduiku
Kita pernah sama-sama berbahasa hati; aku nukilkan sajak, kau menguntai rindu.
Lalu tanpa apa-apa bicara, kau berlalu meninggalkanku, diam dan tak lagi memandang kepadaku,
Terbang, dan tak pernah lagi kembali

Melihat kau yang terlalu bersahaja tanpa ada sedikit kasihan adalah perkara yang paling memilukan. Berat hatiku untuk membuang segala kenangan yang pernah kau benih dan semaikan. Lantas akhirnya kau jualah yang meracun kenangan itu sendiri.

Kekasihku,
Barangkali aku akan terus hilang, atau mati dan kau apa peduli. Ini adalah bahasaku yang paling lembut dan berani; Terima kasih kerana telah menjawab bahasa hatiku
Dengan cara yang kukira
Paling pengecut

Maafkan andai kata-kataku telah mengguris hatimu. Dan andai kau benar-benar membenci kata-kataku, ketahuilah, bahwa kau terlebih dahulu membunuh hatiku sebelum sajak ini lahir.

Selamat abadi.

17/07/2016

Puisi Laut Alexandria

5000 nautical miles
G Flat dalam sebuah nota Septet, mencipta jarak 5 jam
kita tertinggal pastel dan Modigliani
serta jejari Mozart di hujung sebuah piano


  ; kali ini lebih merdu dari Frans Liszt, cuba dengarkan: bunyi ombak - dan melodi tali Zither,
serta kepak kunang-kunang yang terhempas pada garis-garis yang terlalu jauh dalam laut,
mencipta hujan dan hutan

lalu dalam instrumental/ombak,
engkau menjelma
bak puluhan sahrawi yang
pulang dari bentangan
laut Alexandria, melewati bebatuan hijau
dan anak-anak pasir :: menyambut lambaian pulang matahari

O'Tuhan, kau mengilhamkan catatan
di atas cawan kertas kopi
serta sejambak senyuman merah
pada bibir terindah dalam dunia.

27/04/2016

Pada suatu hari di tepi laut,

Pada suatu hari di tepi laut,

1. 
Bagaimana harus kusapa buih yang ada-tidak di anak ombak?
Bagaimana harus kutafsirkan,
  suara burung-burung jantan yang singgah di gigisenja,
  sekadar untuk menambah sedikit makna bagi secebis suasana,

Bagaimana dapat kulukiskan bayang-bayang yang masuk ke dalam matamu, lalu terbias menjadi cahaya,
Bagaimana dapat kusampaikan pengakuan ini: bahwa senja yang memerah ini pun tak dapat kuciptakan untukmu sebuah puisi.

Saksikanlah, bahawa aku telah menjadi Rumi di antara debu-debu ombak


Tapi aku kehilangan metafora
Bahkan aku telah kehilangan Tuhan.


2. 
Sudikah kau bertompok dalam diriku, cahayaku, sebagai pelangi yang tersebar dari setitis hujan dalam jantungku.
Sebagai laskar embun  yang bergema bersama-sama azan subuh.
Sebagai bau hujan yang akan meretakkan kemarau agung dalam dadaku?

---

/Dan pada suatu hari di tepi laut itu,

3. 
Engkau duduk di sebelahku,
bercerita tentang kisahmu yang sedih di hari semalam.
Tapi aku sahabat baikmu hari ini.
Malah telah aku jatuh cinta padamu selama-lamanya.
Maka selayaknya sahabat baik -- akan kucintaimu serahsia-rahsianya
Bererti tak akan membiarkan lagi kau bersedih di hari esok, 
biarpun hanya mengenang-ngenang.

4. 
Betapa tidak ramai orang yang benar-benar memerhatikan cara burung terbang, dan cara ombak berinteraksi dengan manusia.  Apakah bulan dan senja / pantai dan pokok kelapa hanya akan berbicara dengan orang-orang yang dilamun cinta?

Tapi alamku semuanya tertumpu dalam jiwamu.  Kepada jiwamu lah aku selalu berbicara.

--


Cahayaku, 

5. 
Bagaimana dapat ku katakan ini: bahawa aku telah jatuh cinta kepada jiwamu
Bahawa cintaku api berahi yang penuh gemuruh
Bahawa dadaku umpama rak buku yang terlalu penuh,
umpama katedral desa keributan denting loceng
Bahawa aku ingin memiliki senyumanmu selama-lamanya.