03/11/2017

Sirr



Engkau duduk disebelahku, hujung mata kita adalah bunyi burung-burung di lorong langit Singkawang -- kita pun bercakap-cakap tentang betapa besar makna sebuah kehidupan: apakah ia lebih besar dari Borneo, ataukah lebih merdu dari sungai yang berbunyi dalam matamu, Z?

Lalu kalkulator di hujung telingamu.

Engkau mengira baki hidup dan lebihan wang untuk menyara seluruh pengembaraan yang selalu kita cerita dalam angan-angan. Tak ada yang lebih pilu dari bunyi aiskrim pecah, atau lelehan coklat yang mengalir dalam plastik pembungkus, atau durian yang ditebak dengan tangan yang memendam lapar seharian. Dihadapan kita berlari-lari seorang gadis berambut magenta, sedozen kucing menghulur salam di buku lali, membawa pulang sisa ikan di hadapan sebuah rumah yang sedang tersenyum.

Aku ingin melihatmu. Walaupun engkau sekadar di sebelahku. Aku ingin mendaki segala pemandangan di wajahmu, dan menghidu bau laut di keningmu. Aku cinta padamu, Z, tanpa kalkulator yang mampu menduga sebesar mana kadarannya. Tak ada laboratorium yang akan mampu menyukat segala cecair yang hangat dalam jiwa kita.

15/06/2017

ز, serta sepasang telinga

1.

Bello

Kau adalah bunyi burung yang menyapa sebuah taman di waktu pagi.  Kau adalah suara sepasang tangan kekasih yang berpimpinan.  Kau adalah getar kegembiraan atas penglihatan pertama dari pesakit yang kesembuhan buta.  Senyumanmu adalah suatu keputusan yang muktamad. Kau adalah kasih sayang yang bergema setelah aku kautitip masuk ke dalam rumah hatimu.  Kau adalah hujan keindahan yang lebat.  T’lah menjadi Tabut dadaku sebab terkumpulnya begitu banyak khazanah kecantikkanmu.

Aku merasakan bahawa aku adalah lelaki yang paling kaya di mukabumi.


2.

Occhi

Lihatlah pergerakan tanganmu, lekukan bibirmu setiap kali kita melihat satu sama lain.  Kau suka melihat mataku  – aku cinta pada keterpesonaan kau pada mataku.  Tahukah kau betapa mata ini ingin menciptakan kebahagiaan yang maha besar untukmu?  Mengertikah kau betapa mata ini ingin melihat kita sama-sama dewasa dan menukang pelangi terindah setelah hari-hari hujan yang kita lalui?

3.

Orecchie

Kau menyanyikanku lagu dari bunyi-bunyi sungai.  Setiap kali setelah petir, kau menuliskanku melodi-melodi yang baru.  

4.

Senso

Kelak pasti aku akan menjadi tua dan mataku berubah buta.  Tapi dari suaramu kau memberi petanda bahawa pendengaranku akan abadi selama-lamanya.

01/05/2017

Cub & Flowers

in the morning I hear the rain
I looked out the window
and I see the pavements
're covered with water
even the roads 're wet
and the trees look live-lier than ever
I couldn’t see the sunlight
I believe it was hidden
behind the heavy cloud,
and then I think of u
your glories, your stories
your hopes
your lips, your eyes, your chest,
our travelling plan
and how I love seeing the way your teeth were arranged -- to match the sunshine in your eyes;
why wont you know?
that you’re the shy epitome of prettiness,
that one outstanding sunflower
every farm must have,
& you’re also like;
that one sentence of a song
every lovers fallen in love to

 O’, floret,
on this raining morning I must say thank you
for bringing the definition of beauty
the way I never understand it before

17/04/2017

Surat-surat

I wandered lonely as a cloud
That floats on high o'er vales and hills,
When all at once I saw a crowd,
A host, of golden daffodils;
Beside the lake, beneath the trees,
Fluttering and dancing in the breeze.

― William Wordsworth, I Wander’d Lonely as a Cloud




Melihatnya: 
Muzikmu seperti bunyi yang damai.  Seperti alir sungai yang lebih bising dalam musim hujan yang bersuara.  Kau menggelarnya sebuah ketenangan yang turun merusuh, seperti sehelai pena yang majnun menulis puisi.  

Pemandangan: 
Dan dari satu sudut, Bede BD5 menjadi perjamuan mata di hujung langit.  Kita seolah-olah berada di sepuluh abad yang lalu, ketika buku-buku mempunyai bau kulit kuda, atau ketika serenade mempunyai nilai yang sama tara denganseuncang emas.  

Engkau: 
Dari tepi jalan laluan ke café  kulihat pantulanmu di setiap yang berkaca,  kau dengan gaun merah yang baru, dan senyum yang lebih biru dari hari senja – hari-hari akan kutanyakan tentang harimu: ‘how are you today?’

Pertanyaan: 
‘Engkau mempertanyakan soalan itu kepadaku hari-hari tanpa bosan, dan aku akan selalu memberi jawapan yang sama – my day is fine as everyday.  Ini adalah jawapan hari kelmarin.  Esok juga akan kuberikan jawapan yang sama.  Apa kau tidak lelah?’

R: 
Sebenarnya aku tidak tahu cara yang lebih ikhlas untuk mencintaimu, selain bertanya khabarmu setiap hari.

03/03/2017

Surat Qaisy buat Teman Lelakinya, Zayd

Zayd,

Aku tidak pernah melihat pagi yang se-mendung pagi ini. 
Angin bertiup lembut sejak dinihari,
mengisi bolongan kosong antara bulan dan pohon-pohon malam. 
Seakan-akan bunyi rintik hujan yang belum tiba. 
Becak, seperti loceng sebuah bas dan
bau speaker dari surau di selekohan. 
Daun jatuh bagai layar sekeping kapal teduh. 
Bau laut dan hujan turun perlahan-lahan…

Tapi ada kemarau dalam hatiku!

Tahukah kau perkara yang paling sunyi ketika
musim kemarau adalah sekaki payung yang dilupakan?


Zayd,

Aku telah berkenalan dengannya di sudut sebuah perpustakaan.  Dia adalah wanita mulia.  Akan abadi sebuah petang yang kusimpan dalam ingatan, ketika dia melintas dan membahagi senyum ke dalam tiap jiwa yang sempat memasang mata menjadi sebuah taswir. Tidak ada satu rijal yang akan bisa menemukan definisi senyum itu dalam apa-apa kamus.  Tak akan dapat kucetak bunyi tapak kakinya dalam apa-apa bahasa.  Dia seperti rahmat yang mempunyai mata dan telinga, kerudung dan hidung.  Dia adalah kepala sebuah erti, dia adalah definisi yang memiliki perkataannya sendiri.

Tapi di corazón, waktu berdetak seperti Aran –  disana Kami sempat mencipta puluhan kenangan menjadi sebuah kerusi, sambil tertegun bersandar menunggu masa menjadi dewasa. 

Mungkinkah hari ini adalah hari yang kutakuti, Zayd? Ketika jejaran masa berkeputusan menjadi tua sebelum sempat dewasa – lalu memisahkan sepasang jiwa menjadi dua manusia yang serba biasa.