20/03/2013

Untukmu


Puisi yang aku nukilankan ini,
Untukmu.

Untukmu si bidadari hati,
Yang tak mungkin ada pengganti.

Aku rindu,
Aku sendu.

Pada kau yang sentiasa membelai hangat tubuhku,
Untuk kau yang meninggalkan aku seorang diri.

Aku mengira detik juga waktu.
Untuk menanti hari,
Kapan waktu kita 'kan bersatu kembali.

3 comments:

Adam Manson said...

rindu yang berbalas itu nikmat; anugerah.
rindu yang dipijak itu pilu; lara.

Azhar Ibrahim said...

Amboih, kemain.

Zehan Ilyana said...

adam : ah, sungguh benar kata-katamu. :)

azhar: jangan nak amboih sangat. kakakaka *flips pashmina*