31/07/2013

tidak pernah layak buat laki-laki sepertimu

melihat langit tanpa bianglala
   menunggu hujan dari awan
rindu ini mematikan jiwa
   perit yang tiada penjelasan

aku pernah mengira 
hari, 
   minit  
      dan saat,
tertanya bila akan dengar khabar darimu?

berikrar pada diri ingin melupakanmu,
aku pujuk hati,
"aku ini tidak layak buat laki-laki sepertimu"
dan
"aku ini tidak pernah layak untuk mana-mana lelaki pun"

mengukir senyuman pada cermin
mengatakan semuanya akan baik-baik sahaja
apabila kepala di bantal
di bilik yang gelap
sakit itu datang lagi
dan bagai sengaja menambah perit
aku tidak mengizinkan air mata
untuk jatuh membasahi bumi
kerana aku hanya ingin
mematikan jiwa yang suka bermain rasa.

2 comments:

syafiqakarim said...

err adakah ini


err
err

Zehan Ilyana said...

Iqa..apa? Siapa?
Tak ada sesiapa. :)